NPC-Pusdok Tamadun Gelar Pameran Internasional

oleh

Jakarta, NPC – Nusantara Palestina Center (NPC) dan Pusat Dokumentasi Islam Indonesia (Pusdok) Tamadun menggelar Pameran Internasional Persahabatan Indonesia dan Palestina, Sabtu (9/4/2022) pagi. Pameran tersebut dihelat di Kantor NPC, serta disiarkan langsung melalui Zoom dan Youtube.

Dalam sambutannya, Ketua Dewan Pembina NPC Abdillah Onim mengatakan, saat ini Palestina dalam keadaan kritis. Lebih lanjut, Onim mengungkapkan bahwa satu pekan sebelum Ramadan, telah terjadi penembakan dan pembunuhan serta pembangunan pemukiman ilegal Israel di wilayah Tepi Barat dan Yerusalem.

Selain itu, ekonomi Palestina saat ini menghadapi situasi terburuk yang pernah ada. Krisis di Palestina semakin luas dan dalam, dan membutuhkan solusi yang mendesak.

“Saat ini Palestina dalam kondisi kritis. Di Tepi Barat dan Yerusalem satu pekan sebelum Ramadan terjadi penembakan dan pembunuhan serta pembangunan pemukiman ilegal,” ceritanya kepada peserta Pameran Internasional Persahabatan Indonesia dan Palestina via Zoom dari Jalur Gaza.

Onim berpendapat, acara ini dapat menjadi pemantik kesadaran publik tentang isu kemanusiaan di Palestina. Dengan digelarnya pameran ini, menurut Onim dapat mendidik opini publik tentang masalah Palestina dan mendukung kemerdekaan Palestina secara utuh.

“Acara seperti ini sebagai sebuah ajang bergengsi untuk meningkatkan kesadaran publik dalam memberikan dukungan untuk kemerdekaan Palestina,” ucapnya.

Sementara itu, Direktorat Jenderal Asia Pasifik dan Afrika, Kementerian Luar Negeri RI Bagus Hendraning Kobarsyih mengatakan bahwa isu Palestina tetap menjadi prioritas kebijakan luar negeri Indonesia.

Baca Juga:  NPC Bagikan Insentif bagi 200 Guru di Jalur Gaza

Bagus Hendraning Kobarsyih menegaskan bahwa dukungan Indonesia terhadap Palestina tidak akan pernah surut.

“Kemerdekaan Palestina menjadi fokus pemerintah Indonesia,” tegasnya.

Bagus menjelaskan bahwa pameran internasional ini memberi gambaran bagaimana kedekatan Indonesia dan Palestina yang sudah terjalin sejak lama.

“Acara ini memberikan gambaran kedekatan antara Indonesia dan Palestina. Menunjukkan kedekatan yang luar biasa antara Muslim Palestina dan Indonesia. Besarnya perhatian Indonesia dari dulu sampai sekarang. Hal tersebut memberikan dampak yang cukup besar dan bisa mempererat serta memahami kondisi satu sama lain,” jelasnya

Pada pemeran kali ini, barang-barang yang dipamerkan berkenaan dengan para pahlawan Indonesia yang sejak dahulu sudah ikut berkontribusi untuk Palestina.

Para pahlawan ini telah banyak melakukan kritik kepada penjajah dan membantu Palestina.

Hal ini dibuktikan dalam tulisan-tulisan yang dimuat dalam buku, koran, makalah, dan sebagainya yang bisa dilihat dari pameran yang diadakan NPC dan Tamadun ini.

Founder Pusdok Tamadun, Ustaz Hadi Nur Ramadhan mengungkapkan bahwa tujuan diadakan pameran tersebut adalah untuk merawat gagasan dan cita-cita bersama para pahlawan Indonesia.

Dengan mengetahui bagaimana perjuangan para pahlawan terdahulu, dapat menjadi inspirasi bagi siapa pun untuk ikut melanjutkan perjuangan mereka dalam mendukung kemerdekaan Palestina.

“Harapannya, acara-acara ini di-support oleh NGO-NGO kepalestinaan sehingga gagasan dan perjuangan-perjuangan para pahlawan bisa makin masif kita lanjutkan,” ujarnya.

Selain pameran internasional, acara juga turut dimeriahkan dengan Seminar Palestina bertema Persahabatan Indonesia dan Palestina yang disampaikan oleh Ustaz Dr. Tiar Anwar Bachtiar.

Adv.