Maymi Asgari, Football Freestyler Berhijab dari Iran

oleh
Maymi Asgari, wanita berusia 24 tahun itu mengenakan jilbab – sesuatu yang menurutnya penting baginya. (Repro)
Maymi Asgari, wanita berusia 24 tahun itu mengenakan jilbab – sesuatu yang menurutnya penting baginya. (Repro)

Laporan: Iacopo Luzi, VOA News, Doha, Qatar

PESEPAKBOLA gaya bebas telah menjadi sensasi viral di TikTok dan panggung Piala Dunia. Maymi Asgari, seorang wanita Iran dari Denmark, memiliki keterampilan sepakbola yang luar biasa. Iacopo Luzi berbicara dengan pemain berbakat, yang berada di Qatar untuk turnamen global.

Piala Dunia di Qatar bukan hanya turnamen sepak bola. Ini adalah acara budaya yang penuh dengan orang-orang dari berbagai negara dan latar belakang.
Maymi Asgari adalah salah satunya. seorang freestyler sepak bola Iran dari Denmark yang melakukan perjalanan ke Qatar tidak hanya untuk melihat pertandingan tetapi juga untuk memamerkan keahliannya.

Wanita berusia 24 tahun itu mengenakan jilbab – sesuatu yang menurutnya penting baginya. Pada saat yang sama, dia menantang persepsi tentang apa artinya menjadi seorang Muslim dan seorang atlet wanita.

“Jangan ubah dirimu, ubah saja permainannya. Dan itu sangat penting. Saya tumbuh di negara di mana saya menjadi minoritas. Sebagian besar rekan tim saya adalah orang Denmark; bukan berarti saya harus seperti mereka. Itu bukan berarti saya harus mengubah penampilan saya dan mewarnai rambut pirang saya agar terlihat seperti mereka. Saya dapat mengubah permainan sehingga saya dapat menyesuaikannya.” ungkap Maymi Asgari, Football Freestyler.

Asgari sangat menyukai sepak bola sejak dia masih kecil. Gerakan kaki dan akrobatnya yang mewah telah menarik banyak perhatian online: dia memiliki hampir setengah juta pengikut di TikTok. Videonya telah mendapatkan jutaan penayangan dan suka.

Popularitasnya di media sosial membuat penyelenggara Piala Dunia mengundangnya ke Qatar, tempat dia tampil di jalan-jalan Doha untuk para penggemar. Dia mengatakan ketenaran online-nya membutuhkan waktu untuk membiasakan diri.

“Aku harus membiasakan diri, seperti, aku tidak tahu. Aku bahkan tidak punya kata-kata untuk menjelaskannya. Ini perasaan yang aneh. Tapi aku menyukainya.” sebut Maymi Asgari.

Asgari berharap apa yang telah dia capai akan membantu menghilangkan stereotip tentang perempuan Muslim.

“Sulit bagi saya: sendirian, merasa seperti tidak ada yang mengerti saya. Dan sekarang bisa membuat jalan untuk generasi berikutnya atau bahkan seterusnya. Jadi gadis-gadis yang lebih muda merasa seperti, ‘Oh, ada seseorang yang tahu rasa sakit yang telah kita alami., dan jika dia bisa melakukannya, saya bisa melakukannya.” lanjut Mayami.

Terlepas dari tantangannya, fokus dan dedikasi Asgari membuatnya berhasil, kata temannya Dalia Diraoui.

“Saya pikir dia pantas mendapatkannya karena dia bekerja sangat keras untuk itu. Seperti yang saya ingat ketika kami masih kecil. Dia berlatih setiap hari di depan apartemen kami.” sebut Dalia Diraoui.

Asgari telah bertemu dengan beberapa bintang sepak bola, tetapi dia bermimpi menantang beberapa pemain untuk bertanding.

“Saya pikir yang pertama dari mereka adalah Ronaldinho, karena dia legenda trik. Dan kemudian mungkin Neymar. Dia juga luar biasa. Tapi dia lebih muda, salah satu yang baru.

Saya lebih sering menonton Ronaldinho saat masih kecil, lalu saya tidak tonton lagi. Dan kemudian mungkin Cristiano Ronaldo. Saya suka kepercayaan dirinya.” tutup Maymi.

Pesan Asgari jelas. Tidak peduli ras, jenis kelamin, atau agama seseorang, siapa pun dapat bermain sepak bola dan menikmatinya. (VOA/WM)